Loading...

8 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil

8 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil – Mengelola keuangan dapat menjadi tantangan bagi pemilik usaha kecil. Seringkali, alasan bisnis kecil Anda berhasil adalah karena keterampilan yang Anda bawa untuk membuat produk Anda atau memberikan layanan Anda. Jika Anda tidak memiliki banyak pengalaman dalam mengelola keuangan bisnis, itu dapat terasa seperti pekerjaan rumah dan Anda dapat tergelincir ke dalam kebiasaan keuangan yang buruk yang dapat membahayakan bisnis Anda suatu hari nanti.

8 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil
8 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil

Langkah paling penting bagi pemilik bisnis adalah mendidik diri sendiri. Dengan memahami keterampilan dasar yang diperlukan untuk menjalankan bisnis kecil, seperti melakukan tugas akuntansi sederhana, mengajukan pinjaman atau menyusun laporan keuangan maka pemilik bisnis dapat menciptakan masa depan keuangan yang stabil.

8 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil

loading...

1. Bayar dirimu sendiri

Jika Anda menjalankan bisnis kecil, akan mudah untuk mencoba dan memasukkan semuanya ke dalam operasi sehari-hari. Lagi pula, modal ekstra itu bisa sangat membantu bisnis Anda berkembang. Pemilik usaha kecil tidak boleh mengabaikan peran mereka sendiri di perusahaan dan harus mengkompensasi diri mereka sendiri. Anda ingin memastikan bahwa bisnis dan keuangan pribadi Anda dalam kondisi baik.

Tapi, jika bisnis tidak berjalan lancar, Anda tidak akan pernah membayar sendiri. Ingat, Anda adalah bagian dari bisnis dan Anda harus mengompensasi diri Anda seperti Anda membayar orang lain.

2. Investasikan dalam pertumbuhan

Selain membayar sendiri, penting untuk menyisihkan uang dan melihat peluang pertumbuhan. Ini dapat memungkinkan bisnis Anda untuk berkembang dan bergerak dalam arah keuangan yang sehat. Anda harus selalu mengawasi masa depan.

Sebuah bisnis kecil yang ingin terus tumbuh, berinovasi dan menarik karyawan terbaik seharusnya menunjukkan bahwa mereka bersedia berinvestasi di masa depan. Pelanggan akan menghargai peningkatan tingkat layanan. Karyawan akan menghargai bahwa Anda berinvestasi di perusahaan dan dalam karir mereka. Dan pada akhirnya Anda akan menciptakan nilai lebih untuk bisnis Anda daripada jika Anda hanya menghabiskan semua keuntungan Anda untuk masalah pribadi.

3. Memiliki strategi penagihan yang baik

Setiap pemilik bisnis memiliki klien yang secara konsisten terlambat pada faktur dan pembayarannya. Mengelola keuangan usaha kecil juga berarti mengelola arus kas untuk memastikan bisnis Anda beroperasi pada tingkat yang sehat sehari-harinya. Jika Anda kesulitan mengumpulkan dari pelanggan atau klien tertentu, mungkin sudah waktunya untuk berkreasi dengan cara Anda menagihnya.

Terlalu banyak uang yang diikat dalam faktur yang belum dibayar dapat menyebabkan masalah arus kas adalah penyebab utama kegagalan bisnis. Jika Anda memiliki pelanggan terlambat membayar, yang kita semua lakukan, bukannya mendesak mereka dengan faktur berulang dan panggilan telepon, cobalah pendekatan yang berbeda. Ubah istilah pembayaran menjadi ‘2/10 Net 30.’ Ini berarti jika pelanggan membayar faktur dalam 10 hari, mereka menerima 2 persen diskon dari total tagihan. Jika tidak, ketentuan pembayaran penuh akan jatuh tempo dalam 30 hari.

4. Sebarkan pembayaran pajak

Jika Anda mengalami kesulitan menabung untuk pembayaran pajak triwulan Anda, lakukan pembayaran bulanan. Dengan begitu, Anda dapat memperlakukan pembayaran pajak seperti biaya operasi bulanan lainnya.

5. Pantau buku Anda

Ini adalah praktik yang jelas, tetapi yang sangat penting. Lakukan yang terbaik untuk menyisihkan waktu setiap hari atau bulan untuk meninjau dan memantau buku Anda, bahkan jika Anda bekerja dengan pemegang buku. Ini akan memungkinkan Anda menjadi lebih akrab dengan keuangan bisnis Anda, tetapi juga memberi Anda jendela ke potensi kejahatan keuangan.

6. Fokus pada pengeluaran dan fokus pada ROI

Mengukur pengeluaran dan laba atas investasi dapat memberi Anda gambaran yang jelas tentang investasi apa yang masuk akal dan mana yang tidak layak dilanjutkan. Anda harus waspada terhadap di mana mereka membelanjakan uang mereka.

Fokus pada ROI yang datang dengan masing-masing pengeluaran Anda. Tidak melakukan ini berarti bahwa Anda dapat kehilangan uang pada taruhan belanja yang tidak relevan atau tidak baik. Ketahui di mana Anda menghabiskan uang Anda dengan susah payah dan bagaimana investasi itu membuahkan hasil. Jika tidak membuahkan hasil, kurangi dan habiskan sedikit lagi. pada inisiatif yang bekerja untuk Anda dan bisnis Anda.

7. Atur kebiasaan keuangan yang baik

Menetapkan protokol keuangan internal, bahkan jika itu sesederhana memblokir waktu yang ditetapkan untuk meninjau dan memperbarui informasi keuangan, dapat pergi jauh dalam melindungi kesehatan keuangan bisnis Anda. Mengikuti keuangan Anda dapat membantu Anda mengurangi resiko penipuan.

8. Rencanakan kedepan

Akan selalu ada masalah bisnis yang perlu ditangani hari ini, tetapi ketika menyangkut keuangan Anda, Anda perlu merencanakan masa depan. Jika Anda tidak melihat lima hingga 10 tahun ke depan, Anda berada diposisi belakang dalam persaingan nanti.

Itulah 8 Tips Mengelola Keuangan Usaha Kecil yang perlu Anda ketahui jika Anda adalah seorang pelaku bisnis pemula.

Loading...